News Update :

Mengungkap Fakta Di Balik Logo Bonek "Ndas Mangap"

Selasa, 21 Februari 2012

Kami datang kepada sebuah nama yang awalnya asing bagi kami, nama yang kurang familier bahkan jarang kami dengar, menyoal hubungan kedekatannya dengan Persebaya. Seorang kanan luar dari kesebelasan Askring (kesebelasan karyawan Jawa Pos) yang sangat energik, saat kami temui di kediamannya. Adalah Mister Muchtar, sosok yang kami temui.
Beliau merupakan pembuat pertama grafis dari logo Ndas Mangap yang sampai saat ini masih dipakai sebagai identitas suporter Persebaya yang dikenal dengan sebutan Bonek. Memang, grafis saat pertama muncul dengan grafis yang sekarang kita jumpai sudah mengalami banyak proses perbaikan. Tetapi tanpa sebuah awalan, tidak mungkin terjadi sebuah proses yang berkelanjutan.
“Di mulai saat divisi utama perserikatan 1987, dimana di final Persebaya menyerah kalah (1-0) dari PSIS Semarang . Kelompok suporter sudah banyak yang berangkat tandang mendukung Persebaya.”
“Tahun 1988 Persebaya masuk semifinal perserikatan bersama PSMS, Persija dan Persib. Begitu masuk semifinal banyak suporter yang ke Kembang Jepun (Kantor Jawa Pos), saat itu media dan suporter begitu dekat.” “Oleh karena itu, Jawa Pos merasa memperhatikan semangat suporter sehingga Jawa Pos memberangkatkan suporter.” “Jawa Pos memberangkatkan 100 bus dengan biaya murah. Kesempatan PP dengan bis AC plus makan. Biaya murah tersebut dikarenakan adanya subsidi 60% dari Jawa Pos sisanya 40% suporter sendiri.”
“1 Bus berisi 56 Orang, mendapatkan kaos gratis. Kaos ini dibuat untuk memudahkan panitia dalam memantau peserta dan dijadikan identitas diri dengan warna kebesaran hijau.”
“Istilah Tret..tet..tet yang digunakan juga dibuat oleh pak Dahlan (Iskan), diambil dari semacam bunyi terompet.”
“Saat di buka pendaftaran, seluruh karyawan Jawa Pos dikerahkan karena peminat membludak.”
“Di semifinal melawan medan (PSMS), Persebaya menang. Perjalanan pulang pergi dari Jakarta ke Surabaya senang.”
“Begitu Persebaya masuk final, jumlah suporter semakin meningkat menjadi 300 bus. Bahkan beberapa kelompok suporter ada yang berangkat naik kereta, mereka sudah minta ijin Jawa Pos. Kami sebut mereka kelompok kereta api, karena semua rombongan Jawa Pos menggunakan bus.”
“Yang ikut rombongan Jawa Pos di Jakarta sangat tertib. Main (Final) pukul 18.30 WIB, pukul 13.00 WIB siang rombongan sudah masuk Jakarta dikawal patwal. Petugas Jawa Pos di Jakarta menyambut rombongan. Suporter ini benar-benar nurut dengan Jawa Pos. ini yang membuat artis-artis respek dengan para suporter, sampai-sampai mereka foto bareng.”
Partai final yang dimenangkan Persebaya dengan skor 3-2 itu, dinodai dengan insiden kecil saat perjalanan pulang kembali ke Surabaya. Beberapa suporter yang tidak terkoordinasi dengan baik membuat ulah, di Stasiun Jogja mereka melakukannya.
“Saat pulang kelompok kereta api turun di Jogja, makan minum tidak bayar. Inilah masa kelam itu dimulai.”
Jika kembali kepada peristiwa seperti ASUSEMPER atau peristiwa sejenisnya yang cenderung anarkis, melihat terhadap kondisi suporter ini, beliau balas bertanya
“Yang menjadi pertanyaan besar adalah kenapa dengan kondisi terbatas, kami dulu lebih koordinasi dan tertib?.”
beliau membuat sketsa
NDAS MANGAP HAUS GOL

Logo ndas mangap dan tulisan Kami Haus Gol Kamu yang dibuat tidak dapat dipisahkan dari nuansa tret..tet..tet saat itu. Layouter lulusan ASRI Jogjakarta ini kembali menjelaskan dengan gamblang dan detail mengenai logo yang revolusioner ini,
“Idenya adalah suporter diberi identitas, kaos diberi gratis.”
“Ada tulisan KAMI HAUS GOL KAMU, itu adalah ide pak Dahlan (Iskan). Typografinya (tulisan tangan) saya.”
“Mungkin diambil dari istilah luar negeri, We Hungry Your Goal.”
“Tulisan KAMI HARUS GOL KAMU menggunakan font lama Fitra Board dan Baskerville. Bahasa puitik saya giring ke font-font artistik, jadi bukan font yang kaku.”
“Saya diberi tugas membuat maskot yang mencirikan semangat Arek Suroboyo. Mempresentasikan Arek Suroboyo saat 10 November 1945.” “Malam itu juga dibuatnya. Di ruangan ada saya, tukang sablon dan bos (Dahlan Iskan). Karena besok sudah berangkat, saya gambar cepat-cepat diatas film. Mendesain diatas film sangat licin, dibuat disana supaya langsung di sablon.” “Bos memperagakan ekspresi seperti berteriak, jadi logo itu adalah gambaran ekspresi pak Dahlan (Iskan) berteriak.” “Saya orang lama. Masih ada simbol-simbol lama, terpengaruh gerakan-gerakan Bung Tomo.”
sketsa dadakan
Ketika sketsa yang kami minta telah hampir selesai, “Ya, kira-kira beginilah dulu saya buat maskot ini.” “Dalam seni namanya inspirasi adalah pengalaman kehidupan yang terserap dari apa yang dilihat. Dari pengalaman, kejadian-kejadian.” Saya membuat tidak lebih dari 10 menit, karena diluar suporter sudah menunggu. Begitu selesai jadi desain, langsung dibawa oleh tukang sablon dan kemudian dicetak.”
“Tempat sablonnya di Jalan Pesapen, nama pemiliknya Pak Halim. Beliau adalah pengusaha percetakan kaos sablon.” “Beliau dipercaya Jawa Pos karena mampu membuat ribuan kaos dalam waktu cepat, soal mutu nanti dulu. Saya ikut ke Pabrik untuk urun rembug soal bahan.”
HAK PATEN, LILLAHI TA’ALA.
Kembali ke cerita Alberto Korda sebagai orang pertama yang mengambil foto Heroic Guerilla , yang mana sampai kematiannya tidak mendapatkan satupun royalti atas hak paten terhadap foto tersebut.
Dan jika nasib logo ndas mangap ini bisa dihubungkan dengan hal tersebut, maka Mister hanya menjawab,
“Motivasi tidak sejauh itu, kalau menyangka perkembangan seperti ini. Saya hanya bersyukur dan senang, suporter jadi sangat terpengaruh. Syukur-syukur pengaruh itu sampai ke anak-anak.”
“Soal hak paten atau royalti terhadap hasil karya. Saya Lillahi Ta’ala.” “Apa yang diproduce adalah hak perusahaan, saya tidak bisa mengatakan itu adalah saya sendiri.” “Pak Dahlan memberi tugas sesuai job deskripsi, beliau tahu bidang saya. Semua itu karena profesionalisme saja.” “Pernah saya dengar ada anak Petemon yang mengaku membuat. Saya tertawa.” “Setelah saya ada pak Boediono,logo yang tadinya model sketsa diperhalus dengan teknologi grafis sehingga menjadi apa yang sekarang ini ada.” “Sebagai penonton saya tertawa melihat logo menjadi tengkorak. Beragam ekspresi dari kampung-kampung, bisa dilihat dari eksplorasi logo tersebut.” “Jadi, seharusnya Beliaulah (Dahlan Iskan) yang pertama membuat logo itu.”

maskot legendaris karya mister muchtar
GRAFIS DAN SAYA.
Grafis dan seni lukis tidak bisa dilepaskan dari Mister Muchtar, beberapa karya seni hasil tangan terampilnya terpajang dan bisa kami nikmati. Memang seni adalah luas, tidak terbatas.
“Ini adalah bagian kecil dari pekerjaan saya.”
“Dari 1986, saya sudah menyiapkan ilustrasi-ilustrasi.”
“Saya aktif membuat ilustrasi di 4 Piala Dunia (Piala Dunia 1986, 1990, 1994, 1998).”
“Pada piala dunia Mexico 1986, saya membuat ilustrasi gol-gol yang terjadi. Saya berangkat ke rumah orang yang punya parabola. Hampir semua pertandingan saya lihat, diambil yang pertandingan penting.”
“Dalam membuat ilustrasi itu saya juga mendiskusikan kepada kawan-kawan pesebakbola mengenai gerakan yang seharusnya terjadi, misal gerakan tangan ini jika melakukan posisi begini. Agar terlihat indah dan wajar seperti gerakan aslinya.”

ilustrasi-ilustrasi grafis karya mister muchtar
“Bahkan saat final Perserikatan 1988 pun saya bikin sketsa golnya. Hasil sketsa dikirim dari pusat Jawa Pos di Cikini (Jakarta) ke Surabaya lewat fax. Itu juga bersama-sama suporter.”
“Dengan ilustrasi yang saya buat, diharapkan pembaca bisa membayangkan kejadian yang terjadi.”
bersama bajulijo.net
terima kasih sebesar-besarnya kepada keluarga besar mister Muchtar.

Sumber : bajulijo.net
Share this Article on :

0 komentar:

Posting Komentar

 
© Copyright Berita Sepak Bola Jawa Timur 2010 -2013 | Published by Borneo Templates | Powered by Blogger.com.